You are here : Home » , , » Praktikum Resultan 2 Vektor

Praktikum Resultan 2 Vektor

      Assalamu'alaykum. Tanggal 16 Februari kemarin, SMA Taruna Dra. Zulaeha (jurusan IPA) mengadakan ujian praktik Fisika. Kebetulan, aku dan 2 kawan se-team-ku dapat bagian: Resultan 2 Vektor. Di bawah ini adalah hasil laporan praktikum kami. Bila ada kesalahan, mohon dikoreksi, ya. Maklum, masih belajar ^ ^. Semoga bisa membantu kalian yang punya tugas praktikum ini.

                                                                                                          

   .    TUJUAN
Menemukan rumus penjumlahan dua vektor sebidang.

B.     DASAR TEORI
Besaran fisika yang mempunyai arah seperti misalnya kecepatan, gaya, medan listrik, dan lain sebagainya, lazim dinyatakan dengan apa yang dinamakan vector, yang symbol geometrisnya berwujud anak panah dan secara aljabar berupa jajar bilangan-bilangan yang menyatakan komponen-komponennya. Secara umum, besaran fisika yang mempunyai arah, dinyatakan sebagai vector yang berupa anak panah yang arahnya sejajar dengan arah besaran fisika itu dan panjangnya sebanding serta menyatakan besarnya besaranfisika tersebut (Peter Soedojo, 1995 : 2).

Resultan dua buah vektor dapat di hitung dengan rumus berikut:


Pada bagian lain, resultan vektor dapat di hitung melalui analisis vektor yaitu dengan cara menguraikan vektor menjadi komponen-komponennya.
Resultan vektor akan menjadi bagian penting dalam pelajaran fisika misalnya mekanika. Melalui analisis vektor, persoalan mekanika dan dinamika yang sulit di visualisasikan dapat di sederhanakan untuk analisis penyelesaian masalah.

C.    ALAT dan BAHAN
1.          Statif
2.         Beban
3.         Benang kasur
4.         Kertas
5.         Busur derajat

D.    LANGKAH PERCOBAAN
1.      Susunlah statif, katrol bertangkai, kertas dan beban seperti pada gambar berikut:

2.      Aturlah beban A, B, dan C sehingga mencapai keseimbangan (sistem tidak bergerak lagi)
3.      Ukurlah sudut α, kemudian masukkan data percobaan ke dalam tabel.
4.      Ulangi langkah 1-5 sebanyak 5 kali.

E.     HASIL PENGAMATAN
No.
F1
F2
FR
α
1
500
500
500
124o
2
500
500
750
86o
3
750
1000
750
130o
4
750
500
1250
57o
5
500
500
1000
51o

F.     ANALISIS DATA
No.
F12
(N)
F22
(N)
FR2
(N)
Cos α
2F1F2cosα
F12+F22+2F1F2cosα
1
250.000
250.000
250.000
-0,093
-46.388
453.612
2
250.000
250.000
562.500
0,440
220.072
720.072
3
562.500
1.000.000
562.500
-0,367
-550.937
1.011.563
4
562.500
250.000
1.562.500
0,900
674.900
1.487.400
5
250.000
250.000
1.000.000
0,965
482.483
982.483

Berdasarkan tabel hasil pengamatan nomor 1, 2, dan 5, maka dalam keadaan F1 dan F2 yang sama, namun FR diperbesar akan menghasilkan sudut yang semakin kecil.
Hal tersebut dapat dilihat pula pada tabel analisis data nomor 1, 2, dan 5. Pada tabel analisis data tersebut, peneliti menghitung FR dengan menggunakan rumus yang tersedia (menggunakan nilai cos α). Dengan F1 dan F2 yang sama, namun sudut α diperkecil (nilai cos α semakin besar), akan menghasilkan FR yang semakin besar.
Pada tabel hasil pengamatan nomor 2 dan 5, peneliti membuat nilai F1 dan nilai F2 berbeda, namun FR dibuat sama. Ternyata, ini menghasilkan sudut α yang berbeda. Ini berarti, besar sudut α tidak hanya dipengaruhi oleh besar FR melainkan besar gaya lainnya (F1 dan F2).
Berdasarkan tabel analisa di atas, dapat dilihat bahwa apabila gaya yang digantungkan pada katrol diubah-ubah, maka sudut α akan berubah pula. Pada tabel ini, terdapat nilai yang berbeda antara FR yang dihitung menggunakan rumus dengan FR yang peneliti tetapkan pada sistem (tabel hasil pengamatan). Kesalahan yang terjadi dapat saja saat menghitung besar gaya yang ditunjukkan atau saat menentukan besar sudut α . Kesalahan dapat juga terjadi karena bahan yang digunakan saat percobaan sudah tidak bagus lagi keadaannya.

G.    KESIMPULAN
1.  Menentukan gaya berat dapat dilakukan dengan pengukuran gaya secara statis menggunakan statif dan tali. Nilai gaya berat dilihat dari resultan sudut dan massa beban.
2.      Perubahan yang terjadi pada F1, F2, dan FR akan menghasilkan sudut yang berbeda.
3.      Besarnya sudut α tidak hanya dipengaruhi oleh FR, melainkan juga dipengaruhi oleh besar gaya lain yang bekerja pada sistem.
4.   Semakin besar sudut α yang dibentuk, menghasilkan FR yang semakin kecil (FR berbanding terbalik dengan besar sudut). Ini berlaku bila kondisi F1 dan F2 dibuat sama.
5.      Pengukuran dua vector sebidang dapat dihitung melalui rumus:


xxx

Suka tulisan ini? Bagikan :


Hai, terimakasih atas kunjungannya di nenghepi.blogspot.com ^^. Silakan copas artikel "Praktikum Resultan 2 Vektor" ini bila bermanfaat bagi Anda dan teman-teman Anda. Namun, jangan lupa untuk tetap meletakkan link: http://nenghepi.blogspot.com/2012/05/praktikum-resultan-2-vektor.html.
Ikuti : | RSS | FACEBOOK | GOOGLE

6 Comments:

  1. gag suka fisikaa...hehe

    BalasHapus
  2. wew -__-..
    ora ngerti aku..ehe

    BalasHapus
  3. dulu... suka fisika tapi ga suka praktikum fisika...
    sekarang... sudah lupa sama fisika
    lebih mending matematika :D

    BalasHapus
  4. neng happy suka fisika juga ya?wah, mantaf tu..

    BalasHapus
  5. berasa tua neh, baca rumus-rumus fisikanya karena sudah lama banget berlalu masa SMAnya..

    BalasHapus

Berkomentarlah sesuai dengan topik yang dibahas. Boleh lah menyisipkan link blog (bukan link aktif) di sela-sela komentar, tapi dimohon bukan link iklan.

Terimakasih atas kunjungan dan segala apresiasinya. Selamat berkarya :)